Sygma Daya Insani Blogs
Berbagai konten menarik seputar Sygma Daya Insani dan juga konten menarik yang berhubungan dengan keluarga untuk anda semua
Kisah Perjuangan Membujuk Anak Untuk Di Khitan

Kisah Perjuangan Membujuk Anak Untuk Di Khitan

Alhamdulillah anak-anak kami sudah sunat di usia belia. Sekitar usia 2,5 th - 5 th, karena kami memiliki 4 anak laki-laki. Semua disunat bukan karena ada sesuatu. Sebagian masyarakat di sekitar kami pasti bertanya-tanya, kenapa masih kecil sudah disunat? Ada apa? Tidak ada apa-apa.

Hanya ingin mengambil sunnahnya saja, membersihkan yang kotor. Dan bujukan kami kena kepada anak-anak, nanti kalau sunatnya sudah besar, akan malu, auratnya terlihat. Tentu tidak semudah membalikkan tangan. Tidak hanya sehari atau dua hari membujuk merayu mereka.

Ada proses kabur tidak jadi disunat ketika pak mantri datang ke rumah. Ini terjadi pada anak pertama kami, Fawwaz. Akhirnya yang diekskusi adalah Bayan, adiknya, anak kedua, saat itu masih usia 2,5 th. Tiba-tiba mbah kakung membuka celananya, menawarkan pipis, ketika Bayan bertanya "kenapa koq celananya dibuka mbah?".

Pak Mantri Eko pun menyiapkan peralatan dengan cekatan. Karpet merah sudah digelar untuk membaringkan Bayan yang masih terheran-heran. "Kenapa koq bobok di sini?" ketika mbah membaringkannya beralaskan kasur Palembang di karpet merah. "Iya, bobokan aja di sini" jawab mbah kung. Setelah disuntik, Bayan nangis sebentar saja, pak Mantri mengerjakan tugasnya, saya, abinya dan mbahnya memegangi kakinya dengan banyak bercerita apa saja. Mbah kakung yang sempat menangis terharu.

Fawwaz hanya mengintip dari luar jendela. Tidak begitu lama, pak Mantri pun belum selesai, Bayan tertidur, sampai pak Mantri selesai. Kemudian dilanjut menyunat Firdaus, keponakan saya yang masih berusia 1 tahun. Siang Bayan baru terbangun, dan saatnya minum obat penghilang nyeri. Ada obat penghibur tentunya, abi sudah membelikan beberapa mainan yang pada saat itu bernilai sekali harganya.

Alhamdulillah Bayan tidak rewel. Hanya 1 pekan Bayan sudah kembali aktivitas ala anak-anak. Fawwaz disunat diusia hampir 5 tahun. Satu-satunya yang disunat tanpa ditunggu abinya. Keempatnya tanpa ada pesta walimah, karena tidak ada sunnahnya. Kami hanya bersyukur sudah melaksanakan yang disunnahkan Rasulullah, mengkhitan, sebenarnya tidak terfikirkan bisa melaksanakannya saat itu, karena tidak cukup punya tabungan.

Alhamdulillah Allah berikan rezeky bagi hambanya yang mengerjakan kebaikan dan sunnah Rasulullah. Kini Fawwaz telah beberapa kali menyelesaikan setoran hafalan Quran 30 juz dan Bayan yang menyukai elektro telah menginjak usia remaja, sebutan pemuda bagi orang Indonesia. Sedang dua adiknya masih usia SD kelas 3 dan 5.

Semoga mereka kelak menjadi pemuda-pemuda tangguh yang membawa peradaban. Pembawa perubahan. Mengisi tahun demografi sesuai kapasitas mereka dengan maksimal dan optimal. Menjadi bagian dari pengentas bangsa ini dari keterpurukan. Memberikan andil terbaiknya untuk negeri tercinta.








Seputar Islam Lainnya
Israel Memenjarakan Bocah Leukeumia dan Epilepsi
Israel Memenjarakan Bocah Leukeumia dan Epilepsi

Pengadilan militer ‘Israel’ di penjara Ofer memvonis Ahmad al-Khadour (15) 91 hari penjara dan denda 3.000 shekel (sekitar $810) atas dakwaan melempar batu ke arah para serdadu Zionis. Hukuman tersebut dijatuhkan kendati keluarga al-Khadour dan kelompok-kelompok HAM memiliki kekhawatiran ekstrem terhadap kesehatan bocah tersebut yang disebabkan penyakit-penyakit kronisnya –termasuk leukemia dan epilepsi– serta membutuhkan pengobatan intensif.
Masjidil Aqsha Fokus Perjuangan Kita
Masjidil Aqsha Fokus Perjuangan Kita

RAFAH, Sabtu (PIC): Ismail Haniyah, Wakil Ketua Biro Politik Hamas, memuji hasil pemilihan internal Hamas dan menyatakan bahwa Yahya al-Sinwar –yang terpilih sebagai pemimpin baru Hamas di Jalur Gaza usai mendekam 25 tahun di penjara-penjara ‘Israel’– mewakili sosok membanggakan bagi Hamas yang loyal terhadap para tawanan dan pejuang.
7 Perbuatan yang Dapat Menyelamatkan Penghuni Kubur
7 Perbuatan yang Dapat Menyelamatkan Penghuni Kubur

Ayah Bunda, ada beberapa dari kita yang belum memperhatikan kebutuhan keluarga yang sudah meninggalkan kita, namun perlu diperhatikan di sini, amalan yang bisa bermanfaat bagi si mayit itu juga harus ditunjukkan dengan dalil dan tidak bisa dikarang-karang sendiri. Jadi tidak boleh seseorang mengatakan bahwa amalan A atau amalan B bisa bermanfaat bagi si mayit, kecuali jika jelas ada dalil dari Al Qur’an dan As Sunnah yang menunjukkan hal tersebut.
Jangan lewatkan  Hari Penuh dengan Pengabulan Doa: "Hari Jumat"
Jangan lewatkan Hari Penuh dengan Pengabulan Doa: "Hari Jumat"

Ayah Bunda, jumat adalah waktu mustab. Jika ada yang meninggal pada hari Jumat, maka dia berada dalam keadaan yang baik. Ada pula jika ia berdoa pada hari Jumat maka akan Allah kabulkan. Bahkan hari Jumat kita disunnahkan untuk membaca surat khusus yaitu Al Kahfi agar kita diterangi diantara dua jumat.
Produk Pilihan
Rekomendasi Blog
Rasulullah Sangat Menyayangi Anak-anak
Kamis, 19 September 2013 06:44 WIB

sygmadayainsani.co.id - Rasulullah Sangat Menyayangi Anak-anak - Rasulullah saw. sangat sayang kepada anak-anak. Wajah Rasulullah selalu cerah berseri jika melihat seorang anak atau berpapasan di jalan dengan anak-anak. Jika berjumpa dengan anak-anak para sahabatnya, beliau tarik mereka ke dalam ren